Kisah Tentang Gletser

Kisah Tentang Gletser

Hilangnya gletser dari Taman Nasional Gletser adalah salah satu manifestasi perubahan iklim yang paling terlihat di AS. Tanda-tanda terpasang di seluruh taman, menyatakan bahwa gletser akan hilang pada tahun 2020. Pada tahun 2017, Taman mulai menurunkan tanda-tanda ini. Yang terjadi adalah. di luar fakta, yang jelas bahwa gletser tidak menghilang pada tahun 2020.

Gletser Montana tidak hanya merupakan ikon penting bagi pemanasan global (misalnya Inconvenient Truth karya Al Gore). Tampaknya, gletser juga merupakan ikon politik penting bagi politisi progresif di Montana. Awal pekan ini, Reilly Neill, (semacam) politisi di Montana, mengejar saya di Twitter:

Nah, kebetulan saya memiliki beberapa analisis gletser dan iklim Montana di arsip saya. Mungkin saya bisa membantu Reilly (dan “ilmuwan asli Montana”) memahami apa yang sedang terjadi.

Kisah Tentang Gletser

Kisah Tentang Gletser

Total luas Taman Nasional Gletser yang tertutup oleh gletser menyusut 70% dari tahun 1850-an hingga 2015, menurut Survei Geologi AS. Pencairan mulai pada akhir Zaman Es Kecil (sekitar tahun 1850). Ketika itu para ilmuwan percaya bahwa 146 gletser menutupi wilayah tersebut, dibandingkan dengan 26 gletser pada tahun 2019.

Variabilitas Gletser Di Taman Nasional Gletser

Survei gletser pertama di Taman Nasional Gletser adalah pada tahun 1880-an. Sebagian besar survei berfokus pada dua gletser terbesar, Grinnell dan Sperry. Publikasi tahun 2017 yang US Geological Survey keluarkan berjudul ‘Status of Glaciers in Glacier National Park’, memuat tabel luas wilayah gletser di Taman Nasional Gletser sejak Zaman Es Kecil (LIA). Dengan penanda di LIA, 1966, 1998, 2005 dan 2015, analisis data tersebut menunjukkan:

  • Kehilangan ~50% dari LIA hingga 1966 (~115 tahun), rata-rata kehilangan ~4,5% per dekade.
  • Tambahan ~12% kerugian dari 1966-98 (32 tahun), rata-rata kerugian ~3,7% per dekade.
  • Tambahan kerugian ~4.75% dari 1998-2015 (17 tahun), rata-rata kerugian ~2.8% per dekade.

Sebagian besar hilangnya gletser terjadi sebelum tahun 1966, ketika pemanasan akibat bahan bakar fosil sangat minim. Tingkat persentase kehilangan gletser selama periode awal ini secara substansial melebihi tingkat persentase kehilangan yang teramati pada abad ke-21. Saya menduga bahwa banyak dari pencairan ini terjadi pada tahun 1930-an.

Gletser ini memiliki ukuran yang bervariasi, mengikuti variasi iklim. Tetapi tidak tumbuh ke ukuran maksimum baru-baru ini sampai akhir Zaman Es Kecil, sekitar tahun 1850. Periode 80 tahun (1770-1840) yang dingin, musim panas yang basah dan hujan salju musim dingin di atas rata-rata. Hal ini menyebabkan pertumbuhan gletser yang cepat tepat sebelum akhir Zaman Es Kecil. Jadi, hilangnya massa gletser baru-baru ini harus kita pahami lagi. Mengingat fakta bahwa gletser mencapai massa terbesarnya selama 11.000 tahun terakhir selama abad ke- 19.

USGS belum memperbarui survei glasialnya sejak 2015 (harus bertanya-tanya mengapa, dengan kerugian besar yang mereka harapkan). Sementara hilangnya es antara tahun 1998 dan 2015, telah menurun daripada dekade sebelumnya. Tampaknya, hilangnya es sebenarnya telah terhenti atau sedikit berbalik sejak tahun 2008. Hal ini menyebabkan Taman Nasional Gletser pada tahun 2017 mulai mencatat tanda-tanda yang memperkirakan adanya gletser menghilang pada tahun 2020.

Kisah Tentang Gletser Yang Sebenarnya Terjadi

Luas area dan keseimbangan massa gletser, tergantung pada interaksi antara akumulasi salju selama musim dingin dan pencairan gletser selama musim panas. Tidak ada prima faciealasan bahwa pemanasan lambat dari suhu permukaan rata-rata tahunan akan menyebabkan hilangnya luas/massa gletser. Ada variasi antartahunan dan multidekadal yang kuat dalam jumlah hujan salju, dan dalam beberapa situasi suhu musim dingin yang lebih hangat dapat kita kaitkan dengan lebih banyak hujan salju. Musim panas melelehkan salju dalam waktu yang cukup singkat.

Waktu transisi musiman yang terdorong oleh cuaca dari salju ke curah hujan merupakan penentu utama awal musim leleh dan durasinya. Selama musim panas, waktu dan jumlah keseluruhan kekeruhan dapat membuat perbedaan besar dalam berapa banyak pencairan yang terjadi. Dan akhirnya, jelaga yang terkait dengan polusi udara dapat memberikan percepatan substansial untuk pencairan gletser; ini adalah masalah besar bagi gletser Hindu-Kush-Himalaya. Tetapi, saya tidak melihat referensi jelaga dalam konteks Taman Nasional Gletser.

Anda tidak akan terkejut mengetahui bahwa ENSO, Pacific Decadal Oscillation (PDO) dan Atlantic Multidecadal Oscillation (AMO) memengaruhi pola sirkulasi atmosfer. Hal ini memengaruhi akumulasi salju musim dingin dan pencairan musim panas.

Periode Pengukuran Salju

Mari kita lihat salju dulu. Untuk periode pengukuran salju instrumental di Montana sejak tahun 1955. Terjadi tren penurunan secara keseluruhan pada total salju bulan April di Montana selama periode 1955-2015. Namun, sejak 2016, sebagian besar dari 7 tahun terakhir telah menunjukkan salju musim semi yang normal hingga di atas normal di seluruh Montana. Perilaku ini mencerminkan sifat variabel iklim pada skala musiman dan dekade.

Untuk memperluas pemahaman tentang perilaku paket salju masa lalu, catatan paleoklimat telah dikembangkan untuk melengkapi kumpulan data modern. Catatan ini mencakup data sedimen danau dan cincin pohon.

Sebuah studi penting yang berfokus pada Amerika Barat terbit pada tahun 2011, memberikan catatan data selama 500 tahun. Rekor panjang ini mengungkapkan variabilitas iklim pada skala abad termasuk fitur-fitur seperti The Little Ice Age. Studi ini juga menunjukkan lebih banyak fitur iklim jangka pendek yang menunjukkan anomali berbeda antara Rockies utara dan selatan. Relevansi khusus, penelitian ini mengidentifikasi kekeringan salju selama tahun 1930-an di Greater Yellowstone Region (Montana) yang mirip dengan nilai rendah yang terlihat menjelang akhir abad ke-20.

Sekarang pertimbangkan suhu musim panas. Rata-rata negara bagian Montana dari Ringkasan Iklim Negara Bagian NOAA untuk Montana (2022). Sementara dua dekade di abad ke-21 secara keseluruhan merupakan yang terpanas di Montana sejak tahun 1900, tidak ada tren suhu musim panas yang ekstrem. Suhu musim panas terhangat di Montana terjadi pada tahun 1930-an.

Kisah Tentang Gletser

Musim Dingin Di Montana

Bagian “keserakahan” dari kata-kata kasar Reilly Neill di twitter tampaknya ada hubungannya dengan bahan bakar fosil. Jika ada tempat yang Anda mungkin ingin tetap hangat dengan bahan bakar fosil (atau nuklir), Montana selama musim dingin adalah tempatnya. Montana adalah salah satu negara bagian terdingin di AS. Yang menjadi perhatian khusus, adalah “wabah Arktik” musim dingin, yang terjadi berkali-kali setiap musim dingin dengan besaran dan durasi yang berbeda-beda. “Wabah Arktik” secara berkala membawa suhu yang sangat dingin ke sebagian besar wilayah benua AS, bahkan di era pemanasan global ini.

Wabah yang sangat dingin terjadi di Montana selama bulan Februari dan Maret 2019, dengan wabah serupa pada tahun 2014 dan 2017. Pada bulan Februari 2019, suhu rata-rata yang berubah dari normal di Montana mencapai 27 hingga 28F di bawah normal, dengan Great Falls sebagai pusatnya dingin. Suhu tidak naik di atas 0F pada 11 hari dan turun menjadi 0F atau di bawahnya pada 24 malam.

Meskipun suhu dingin di bulan Februari luar biasa karena kegigihannya, badai Arktik berikutnya pada awal Maret 2019 menghasilkan suhu terdingin. Hampir dua lusin stasiun resmi di Montana memecahkan rekor bulanan, dengan rekor suhu terendah sepanjang masa untuk bulan Maret -46F.

Saya bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya tanpa tenaga listrik dan pemanas rumah tangga dalam kondisi dingin seperti itu. Selain membeku dan mencari cara untuk tetap hangat, pipa air akan membeku; bukan hanya kekurangan air minum, tetapi kerusakan properti yang sangat besar setelah pipa mencair.

Untungnya, Montana memiliki sistem tenaga yang andal dengan sekitar 50% energi terbarukan (kebanyakan air), dengan sebagian besar sisanya dari batu bara. Ada kontingen nontrivial di Montana yang mencari 100% tenaga terbarukan (air, angin, matahari).

Kisah Tentang Gletser

Wabah Arktik

Selain permintaan daya yang luar biasa untuk pemanas selama wabah Arktik tersebut, setiap pembangkit listrik dari energi terbarukan minimal selama periode tersebut. Kapasitas tenaga surya dan tenaga air Montana berada pada titik terendah selama musim dingin. Sementara angin musim dingin umumnya kuat, wabah udara dingin Arktik disertai dengan wilayah besar bertekanan tinggi yang disebut antisiklon inti dingin. Sifat dari sirkulasi ini adalah bahwa kecepatan angin sangat rendah dalam sistem tekanan tinggi, menghasilkan jumlah yang sangat rendah produksi tenaga angin.

Sementara wabah Arktik umumnya berdampak paling buruk di negara bagian Great Plains utara, tingkat spasial dari wabah ini bisa sangat besar. Wabah dingin selama Februari 2021 yang berdampak pada Montana juga mencakup setengah dari AS dan meluas ke Texas, di mana terjadi pemadaman listrik besar-besaran yang mengakibatkan banyak korban jiwa. Skala horizontal besar dari sistem tekanan tinggi ini menunjukkan bahwa transmisi jarak jauh kelebihan energi dari tempat lain tidak akan banyak membantu jika sebagian besar benua juga menderita suhu dingin dan angin rendah. Durasi yang lama dari peristiwa ini membuat penyimpanan baterai sangat tidak layak. Pilihannya adalah nuklir, gas, dan batu bara.

Kesimpulan Kisah Tentang Gletser

Tidak ada yang sederhana dalam memahami penyebab dampak perubahan iklim. Kunci untuk memahami adalah dengan melihat catatan data terpanjang yang tersedia, dan mencoba menginterpretasikan penyebab variabilitas historis dan paleo. Setelah Anda memahami variabilitas alami, Anda tidak akan begitu mudah mengaitkan segalanya dengan pemanasan berbahan bakar fosil dan membuat prediksi naif tentang masa depan. Dan begitu Anda memahami variabilitas dan ekstrem cuaca, Anda tidak akan begitu antusias dengan energi terbarukan.

Saya harap eksposisi kecil ini membantu Reilly Neill dan para ilmuwan Montana yang sebenarnya memahami penyebab variasi terbaru di gletser Montana.

Artikel ini telah terbit di Judith Curry

Kisah Tentang Gletser

Desain website oleh Cahaya TechDevKlub Cahaya

About the author: Evitaaa
Tell us something about yourself.

Mungkin Anda Menyukai

Dukungan & komentar!

Biar Karya Bicara
Ambil bagian, mainkan peran hidupmu!

Komentar

No comments yet

Download / Install Aplikasi Klub Cahaya

Hai, sahabat Cahaya! Ini cara download dan install aplikasi Klub Cahaya ke HP kamu. Mudah, cepat dan tidak butuh banyak memori.

Klik "Add Klub Cahaya to Home screen".

Refresh layar jika tidak muncul.

Klik "Add". Selesai.

Tunggu beberapa saat.

Klub Cahaya terinstall; icon muncul di layar HP.

Happy time bersama Klub Cahaya!!!