Dalang Penculik Aktivis 98

Dalang Penculik Aktivis 98 Jenderal Kardus

Kita tahu pasti bahwa yang dilakukan oleh para aktivis 98 adalah menggugah masyarakat untuk menggugat Presiden Soeharto (Pemerintah) agar menghentikan KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme) di Indonesia pada saat itu.

Para para aktivis 98 bukan orang jahat karena mereka melakukannya karena peduli kepada bangsa Indonesia demi NKRI. Lalu kenapa mereka diculik dan disiksa tanpa peri kemanusiaan di markas Koatas perintah Prabowo?

Pada tahun 1998, sebagai Komandan Kopassus Prabowo mengagul-agulkan dirinya tidak bersalah dan tidak terlibat dalam kasus tersebut sementara Komandan Tim Mawar bersaksi di Mahkamah Militer Tinggi II bahwa bukan Prabowonamun dirinyalah yang berinisiatif menculik dan menyiksa para aktivis Pro-demokrasi tersebut.

Walaupun Tim Mawar hanya mengakui menculik 9 orang dan menyangkal yang lainnya namun kenyataannya masih banyak aktivis lain yang hilang tanpa jejak, salah satunya adalah Wiji Thukul.

Banyak orang yang menuduh Prabowo penipu karena dia menghalalkan segala cara untuk membenarkan diri dan pengecut karena tidak segan-segan mengorbankan anak buahnya demi keselamatannya sendiri. Kerabtku sekalian, benarkah perilaku Prabowo memang serendah itu? Bro, sebaiknya anda mengujinya sendiri lalu menarik kesimpulan sendiri.

Setelah menyangkal keterlibatannya di Tim Mawar Kopassus tahun 1998, tahun berikutnya, tahun 1999 Prabowo justru menyangkal kesaksiannya dengan menjilat kesaksiannya sendiri.

Memberikan Perintah Untuk Menculik Aktivis 98

Kamis 14 Oktober 1999 di Bangkok, Thailand, kepada empat wartawan Indonesia, salah satunya menuliskannya dalam Wawancara Khas/Panji No. 28 Thn III. 27 Oktober 1999, Prabowo mengaku bukan hanya terlihat bahkan ialah yang memberi perintah kepada Tim Mawar untuk menculik para aktivis 98. Inilah yang ia katakan.

“DKP (Dewan Kehormatan Perwira) beberapa kali memeriksa saya. Mungkin tiga atau empat kali. Dan semua pertanyaan saya jawab. DKP itu kan khusus menyelidiki soal penculikan sembilan aktivis. Saya pribadi tidak suka menggunakan istilah penculikan karena itu kan kesalahan teknis di lapangan. Niat sebenarnya adalah mengamankan aktivis radikal agar tidak mengganggu rencana pelaksanaan SU MPR 1998. Bahwa kemudian anak buah saya menyekap lebih lama sehingga mengatakannya menculik, itu saya anggap kesalahan teknis. Tanggung jawabnya saya ambil alih.”

Kerabatku sekalian, setelah mengaku “Dalang Penculik Aktivis 98” Prabowo Subiyanto, alih-alih mengakui nggak becus dia justru menuduh anak buahnya salah teknis.

Setelah gemar sekali dengan takabur berkata, “Tidak ada prajurit yang salah, yang salah adalah komandannya,”? Lalu kenapa dia menyangkal keterlibatannya di Tim Mawar pada tahun 1998?

tahun 1999, setelah merasa aman karena sudah keluar dari Indonesia, di bangko dia mengaku bahwa ialah dalang Penculik Aktivis 98? namun sayangnya dengan pengecutnya dia justru menyalahkan anak buahnya salah teknis? Bukankah tidak ada prajurit yang salah, yang salah adalah komandannya? dasar jenderal kardus! Ha ha ha ….

Artikel ini pernah muat di : Bengcu Menggugat

Dalang Penculik Aktivis 98

Desain website oleh Cahaya TechDev – Klub Cahaya

About the author : Ryan winters
Life Is Like A Wind
Ryan winters avatar

Ryanwinters369

Life Is Like A Wind

Mungkin Anda Menyukai

Dukungan & komentar!

Biar Karya Bicara
Ambil bagian, mainkan peran hidupmu!

Komentar

No comments yet

Download / Install Aplikasi Klub Cahaya

Hai, sahabat Cahaya! Ini cara download dan install aplikasi Klub Cahaya ke HP kamu. Mudah, cepat dan tidak butuh banyak memori.

Klik "Add Klub Cahaya to Home screen".

Refresh layar jika tidak muncul.

Klik "Add". Selesai.

Tunggu beberapa saat.

Klub Cahaya terinstall; icon muncul di layar HP.

Happy time bersama Klub Cahaya!!!